4 Hari 3 Malam di Rumah Sakit #liveupdated

1452836926667

Assalamu’alaikum,

Apa kabar semuanya? Semoga semuanya baik-baik aja.

Ga kerasa udah masuk minggu ketiga aja di tahun 2016, dan aku masih rajin bolong posting. Padahal janji pramuka nya adalah semakin rajin menulis di tahun ini. Tapi bener deh, kali ini bukan mencari-cari alasan. Dua minggu terakhir ini rasanya waktu melesat ga kerasa. Mulai dari persiapan Nina berangkat ke Ausie minggu lalu, sampai akhirnya aku bobo manis di rumah sakit.

Masih inget cerita sinus ku bulan lalu? Nah dari hasil CT Scan, ternyata mau ga mau aku harus dioperasi. Sinusnya udah terlalu mengerak, takut jadi jamur, dan terlalu deket mata. Begitu deh kurang lebih penjelasan dokter yang bisa aku tangkep. Awalnya dokternya menggunakan istilah “harus disedot” yang di dalam pikiranku tindakan simple yang dilakukan saat itu juga. Tapi ternyata bukan begitu. Sedot disini adalah operasi kecil. Reflek aku gemeteran pengen nangis. Blom pernah seumur hidup aku melakukan yang namanya operasi. Tapi karena bulan lalu aku mau liburan panjang, aku pikir santai dulu deh. Balik lagi ke dokter awal tahun aja. Mending fokus bersenang-senang dulu.

Sampailah dua minggu lalu, ketika akhirnya aku kembali menemui dokter THT. Diputuskan operasi tanggal 11 Januari 2016. Masuk rumah sakit mulai dari sehari sebelumnya. Plus rujukan test-test sebelum operasi, mulai dari test darah, jantung, rongen, dan keterangan fit dari dokter penyakit dalam. Aku bengong.

Jujur yang ada dibayangan aku adalah opearsi kecil dimana pagi dateng, operasi, sore nya boleh pulang. Kaya waktu OPU (Ovum Pick Up, prosedur pengambilan sel telur untuk bayi tabung). Ga kepikiran kalau sampai harus menginap segala. Jantung mulai kerasa komat kamit makin ketakutan. Blom lagi mikirin nanti operasi ditemenin siapa ya. Mas Met lagi ga bisa cuti, mama juga lagi ga ada karena nemenin Nina. Seandainya ibu mertua deket, mungkin aku udah minta ibu mertua nemenin.

Minggu, 10 Januari 2016

Akhirnya semakin mendekati hari H. Dari pagi aku menghibur diri dengan main-main ke mall dulu. Kebetulan ada sepupu yang lagi berkunjung ke Jakarta. Refreshing ceritanya. Walopun hati mah ga bisa boong. Rasa takut terus menerus ada.

Sore hari nya aku berkemas ke rumah sakit. Bawa satu baju tidur, satu baju buat pulang besoknya, dan bawa tiga buku bacaan (masih pede kalau bakal nginep sehari doang). Dianterin mas Met aku menuju rumah sakit yang jaraknya ga jauh dari rumah. Serahin surat rawat inapnya, dan semuanya udah diurus sama asuransi. Aku cuma tinggal datang, tanda tangan. Abis itu tinggal nunggu nanti ada suster yang bakal nganterin ke kamar rawat inapnya.

Kebetulan jatah kamar aku adalah sekamar berdua. Sempat minta pindah kamar sendiri, tapi kondisi rumah sakit lagi penuh. Lagian katanya biaya operasi itu tergantung dari harga kamarnya juga. Daripada nanti jadi ga disetujui sama asuransinya karena lebih mahal, pasrah aja. Meski artinya malam itu aku bakal tidur tanpa ditemani mas Met. Hicks….

Masuk kamar rawat inap dengan gaya super sehat. Sampai si mba teman sekamar bingung awalnya. Kok ga kaya orang sakit. Jalan sendiri, tanpa infus. Dan santai aja di ranjang pasien. Hihihihi Alhamdulillah belum harus pasang infus. Meski akhirnya aku tahu dari perawat yang nganterin ke kamar, kalau ternyata paling cepat pulang itu setelah 2 malam inap. Nah loh, lama juga ya prosedurnya.

The Operation Day

Yang namanya operasi mau kecil mau besar beneran nakutin deh. Apalagi mungkin karena ini pertama kalinya. Plus aku emang gampang takutan. Sempet kesel banget sama mas Met yang kok gayanya ngentengin banget. Tetep ngantor, cuma bisa nemenin sampai aku sadar. Gemes, greget, kesel, takut, sedih, semua campur aduk rasanya.

Dari abis subuh udah dikasih baju buat operasi. Kemudian ga lama mulai lah dipasang infus, dan obat-obat yang katanya biar ga terjadi peradangan, pendarahan, dll. Jadwal operasi sendiri jam 9 pagi. Aku puasa total dari jam 3 dini hari, yang aku pikir ah gampang. Tapi ternyata bangun tidur langsung ngerasa haus. Mungkin efek deg-degan.

Nungguin mas Met kok rasanya ga dateng-dateng. Malah papa yang dateng duluan. Udah takut aja bakal masuk ruang operasi tanpa ditemenin mas Met. Walaupun penampilan luar sih dibikin sok cool banget. Dan akhirnya mas Met nongol. Muka senyam senyum santai seolah istrinya ga lagi nahan takut mau operasi. Swear sempet pengen marah rasanya liat dia sesantai itu :p Ga lama perawat datang dan aku pun dibawa menuju ruang operasi.

Doa, dzikir bolak-balik aku baca dalam hati. Air mata terus netes karena rasa takut. Aku tahu aku harus ikhlas. Apa pun kondisinya pasca operasi nanti, semua adalah karena ketentuan Allah. Tapi tetep aja aku takut. Sementara mas Met? Bersusaha nenangin aku dengan…..JADI FOTOGRAFER!!!

Hal terakhir yang aku dengar sebelum pules obat bius adalah itung-itungan berat badan ku dikali dosis obat yang jadi topik pembahasan dokter anestesi dan para perawat. Kemudian samar-samar aku mendengar suara perawat memanggil “Keluarga Ibu Dian Safitri…” saat aku mulai membuka mata kembali. Pusing bercampur sesak napas. Aku panik, rasanya kaya ada sesuatu di hidungku yang membuat susah bernapas, tapi efek obat bius masih membuatku bingung untuk mencerna apa itu. Yang ternyata adalah perban.
1452836701553

Sampai dua hari berikutnya aku belajar bernapas melalui mulut. Kedua sahabat SMA ku, Anggi dan Melisa datang menjenguk pasca operasi. Menemani aku yang masih teler akibat obat bius. Ma’kasih 🙂
1452837011945

 

Total 3 malam aku bermalam di rumah sakit. Rasa sebel karena cuek nya mas Metra berganti jadi sebuah rasa syukur. Aku jadi belajar mandiri. Mungkin memang dia sengaja bersikap cuek dan ngentengin. Biar aku ga manja dan ketergantuan sama dia. Biar aku ga terlalu takut menghadapi operasi ini. Ma’kasih sayang :*

Karena sekarang udah di rumah, obat-obatan pun udah habis, semoga aku bisa kembali rajin menulis. 

Happy blogging!

dianravi

One Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *