Butuh Tiga Kali Datang untuk Beruntung di Kandang Monyet, Bandung

assalamu’alaikum,
1447975924832

 

Fantasy is necessary ingredient in living. It’s a way of looking at life through the wrong end of a telescope.

-Dr.Seuss

Persis beberapa hari sebelum berangkat ke Bandung bulan November kemarin, mas Met nunjukin foto salah seorang temannya yang lagi di Bandung dengan pose lagi minum susu dari botol bayi. Katanya lagi di Kandang Monyet. Aku yang emang orangnya suka penasaran sama hal-hal kekinian itu langsung brosing di instagram. Ketemulah si Kandang Monyet ini yang lokasinya ternyata ada di jalan Riau.

Ga sabar, aku langsung nunjukin si Kandang Monyet itu ke adikku yang bakalan jadi partner in crime selama di Bandung. Reaksinya? “Ihhh beneran itu minum dari dot? Ihh kaya bayi aja! Eh tapi Nina mau kesana. Yuk!!” Jadilah Kandang Monyet itu masuk ke dalam daftar salah satu tempat yang akan aku tuju selama 3 hari di Bandung.

Dari pagi Nina udah nanya bolak balik, “Teh, kapan kita ke Kandang Monyetnya? Nina ga sabar nih.” Aku liat info di instagramnya, Kandang Monyet ini baru buka jam 12 siang. Aku pikir abis makan siang aja, sekitar jam 1 atau 2. Toh kami memang harus ke arah Riau sore harinya karena mau jemput mama yang kantornya ga jauh-jauh sekitaran Riau.

Jadi siang itu kami langsung meluncur ke jl Riau no 57. Buat yang bingung lokasi persisnya sebelah mana, Kandang Monyet ini berada di pelataran parkir FO Lily n Rose. Dapat info dari sepupu katanya Kandang Monyet ini bisa sampai ngantri panjang. Saat brio hitam Nina masuk pelataran parkir dan ga melihat antrian, aku merasa lega. “Yeay, blom ngantri,” kataku dalam hati. Mungkin karena baru buka dan hari kerja.

Tapi satu sapaan dari mas-mas Kandang Monyet langsung bikin patah hati. “Botol nya lagi kosong, kalau mau tinggal yang di gelas….” Yah, kan justru yang jadi inceran adalah minum pake botol. Gimana dong? Tapi katanya mungkin sore sekitar jam 3 jam 4 botol nya bakal di drop. Baiklah, mari berdoa kami masih berjodoh. 

Sorenya tentu aja kami mencoba balik lagi. Tapi lagi-lagi aku disambut dengan kalimat “Botolnya masih belum datang, teh. Nanti malam mah bener udah ada lagi. Datang aja jam 7.” Balik ke mobil yang bahkan blom selesai parkir dengan kurva mulut ke bawah alias merenyeng 🙁 Siapa sangka, cuma pengen mencoba minuman susu dari botol dot butuh sebuah perjuangan.

Karena malam jelas ga mungkin untuk kami balik lagi. Jadi diputuskan besoknya aja, hari Jumat. Teng sebelum jam 12 udah sampai sana. Dengan asumsi kan kalau botol datang malam itu, masa besok pas baru buka udah abis lagi sih. Well, let’s hope number 3 is a lucky number.

Dan bener, Jumat persis sebelum jam 12 aku, Nina, dan kali ini bersama sepupu bernama Bunga dan anaknya Athra udah parkir di pelataran FO Lily n Rose. Tapi ternyata kami masih harus besabar. Karena kalau Jumat buka nya abis Jumatan. Ahahahahaha…. Tapi yang penting, botol susu nya ada kali ini.


1447976018003

Hampir sekitar satu jam lebih kami menanti buka nya Kandang Monyet ini. Bolak-balik pindah duduk di tengah terik nya matahari. Ga berani meleng dikit karena calon pembeli terus bertambah. Dan saingan aku mayoritas adalah: ANAK SD!!! Wakakakaka….ada rasa geli juga ketika menyadari harus bersaing dengan anak SD demi botol susu. Sambil menunggu pun kami mulai memilih rasa apa yang akan kami pesan. Karena pilihan rasanya cukup banyak juga.


1447976104350

Menu Shaking Milk di Kandang Monyet

Ada cerita lucu juga ketika menunggu Kandang Monyet buka ini. Begitu mobil dari pegawai Kandang Monyet datang, ada beberapa anak SD yang tiba-tiba nyeletuk “Tuh, monyet nya udah dateng!”  Antara pengen ketawa dan kasian kok teteh-teteh cantik gitu dibilang monyet,sih. Si teteh pun dengan bercanda sambil ngangkut stock susu bilang “Siapa itu yang manggil monyet. Nanti ga boleh pesen susu loh.” Langsung deh ada sedikit ribut saling menuduh diantara anak-anak SD itu.

1447976784601

Kandang Monyet siap di buka

1447976866429

Mengantri barisan bersama anak-anak SD

1447981993903

It’s finally open

Sedikit info mengenai Kandang Monyet ini, Kandang Monyet merupakan pelopor susu dot pertama di Bandung. Awalnya mereka berjualan menggunakan food truck sebelum sekarang menetap di jl Riau no 57. Per botol susu dibandrol seharga RP 20.000, dengan banyak pilihan rasa. Kalau mau refill juga bisa, cukup mengeluarkan uang Rp 13.000. Ga mau pake botol? Bisa pake gelas. Selain susu juga tersedia kok pilihan menu lainnya. Oh iya, ga usah takut dot yang dipake adalah bekas orang. Dotnya dipesen khusus sehingga blom ada bolong sama sekali. Kita bakal dikasih tusuk gigi untuk melubangi si dot setiap beli botol baru.

1447982302533

1447982417893

Dan akhirnya kami semua pun mengedot. Agak lucu sih rasanya. Malu-malu gimana gitu… Udah seumur ini tapi kok ngedot. Kalau soal rasa, agak standarlah. Rasa susu dengan aneka essence. Bandung emang gudangnya wisata kuliner. Dari yang makanan biasa sampai yang aneh-aneh gini aja ada.

Ada yang berminat nostalgia ngedot? Mangga, mampir ke Kandang Monyet. Diantos 🙂

Kandang Monyet

Jl Riau no 57, Bandung

Salam ngedot,

dianravi

One Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *