Foto-Foto Seru di Taman Wisata Alam Angke-Kapuk

P_20150926_153218

If we were meant to stay in one place, we’d have roots instead of feet he said.

-Rachel Wolchin

Assalamu alaikum,

Udah mau weekend lagi nih. Udah ada rencana mau kemana weekend ini? Ijinin aku bercerita kisah akhir pekan dua minggu lalu ya. Siapa tahu bisa jadi referensi buat acara sabtu-minggu besok.

Ketika sabtu itu tiba rasanya masih kaya mimpi, karena Mas Met beneran mau nemenin aku main piknik-piknikan ke Taman Wisata Alam di PIK. Walau pun syaratnya adalah: hari Sabtu ya. Karena hari Minggu sore mau nonton bola. Unyel-unyel pria kesayangan aku ini. Ma’kasih ya udah mau nemenin main di Jakarta.

Jadi pagi itu, aku menyiapkan segalanya. Apa aja yang perlu dibawa? Aku sih cuma bawa HP dan tripod andalan. Kamera terpaksa aku tinggal di rumah, karena peraturan di sana, untuk kamera ditarik bayaran seharga pre wed. Memori hp udah aku back up demi kelancaran acara foto-foto. Iya kan judulnya mau cuma mau seru-seruan foto-foto aja. Tapi buat yang mau ke sana, obat nyamuk IS A MUST!!! Beneran benda wajib banget. Sayangnya aku malah ga bawa.

Gimana jalan menuju Panti Indah Kapuk? Ikutin aja tol arah bandara. Nanti ada petunjuk keluar arah PIK. Nah yang jadi PR aku kemarin adalah menuju Taman Wisata Alam nya. Lagi-lagi aku ngandelin google map dan salah 😀 Aku malah masukinnya Hutan Manggrove, yang ternyata itu adalah tempat yang berbeda meski sama-sama di PIK. Bapak Metra udah ngomel-ngomel aja di belakang setir. Setelah akhirnya berputar-putar, akhirnya kami sampai juga di tempat yang benar. Horeeee!!!!

IMG_20150926_133622

IMG_20150926_153917

Pos pertama menyambut kami di gerbang depan. Total Rp 60.000 untuk tiket kami berdua, plus tiket parkir. Dari gerbang depan kami melewati masjid dulu baru menuju parkiran. Siang itu TWA cukup ramai meski cari parkir ga susah. Begitu selesai parkir kami menjejakan kaki menuju masjid terlebih dahulu. Baru abis itu jalan-jalan.

IMG_20150926_161904

IMG_20150926_161949

 

IMG_20150926_161920

Masjid nya aja rasanya udah keren banget. Eye cathing. Kaya bangunan mengambang di atas atas air. Sayangnya, batas suci ada di sebelum jembatan penyebrangnya. Padahal siang itu terik. Jadi ketika menyebrang menuju masjid kaki rasanya kepanasan. Jalan ku yang tadinya masih dibikin normal meski nahan panas, akhirnya begitu di tengah-tengah jembatan aku setengah lari biar cepat sampai. Ada beberapa pasang mata yang lagi duduk-duduk di teras masjid ngeliatin. Tapi ternyata, aku ga sendiri. Orang-orang yang masuk ke masjid setelah aku pun pada kepanasan kakinya. Toss!!!

Suasana di dalam masjid nya juga cukup nyaman. Luas. Di belakang masjid ada teras mengarah ke sungai. Bagus buat foto-foto. Dan kalau cuma mau ke masjid nya aja, boleh bawa kamera. Tapi cuma di masjid ini aja ya. Aku liat ada beberapa juga kok yang bawa dslr duduk-duduk di pelataran masjid.

Usai melapor kepada Maha Pencipta, kami pun kembali mengarah ke parkiran mobil. Pulang? Ya ga lah. Justru acara wisata baru akan di mulai. Pintu masuk pemeriksaan karcis ga jauh dari tempat parkir ini. Papan yang tertera di pos penjagaan adalah : dilarang bawa binatang, dilarang bawa kamera, dan dilarang bawa makanan minuman. Waduh, udah agak deg-degan karena aku bawa roti dan mineral water di dalam tas. Tapi ternyata waktu menyerahkan tiket ke petugas yang ditanya cuma “Bawa kamera ga?”

IMG_20150926_140958

IMG_20150926_135747

Belum makan siang? Jangan takut. Ada kantin di sini. Meski pun makanan berat cuma seadanya. Alias cuma ada nasi goreng saat kami memesan. Tapi kalo cemilan dan minuman lumayan banyak pilihan kok. Tempat makannya juga luas. Ada beberapa meja tersebar di beberapa tempat. Ga cuma dalam satu tempat itu. Jadi walau pun siang itu agak ramai tapi kami masih bisa dapat tempat untuk menikmati makan siang. Harga? Agak mahal sih untuk ukuran nasi goreng biasa. Rp 70.000 untuk 2 porsi nasi goreng dan sebotol mineral water. Hmm… Lain kali bawa bekal aja ya.

TWA Angke-Kapuk ini merupakan kawasan konservasi tanaman manggrove. Luasnya hampir sekitar 100 hektare. Berasa kaya di amazon dikelilingi hutan dan sungai. Ga kaya di Jakarta deh. Katanya sebelum dijadikan tempat wisata, tempat ini dulunya adalah tambak bandeng liar.

IMG_20150926_142050

P_20150926_141555 IMG_20150926_141743

Disini juga tersedia penginapan loh. Ada area kemping. Lengkap dengan tempat api unggunnya. Ga usah bangun tenda, karena udah ada rumah tenda permanen di atas sungai. Harga penginapan ini berkisar Rp 300.000- Rp 600.000. Juga villa seharga Rp 1.300.000 – Rp 6.000.000.

P_20150926_141140

IMG_20150926_144128

IMG_20150926_144647

Fasilitas lain di TWA ini ada tempat playground dan wisata air. Sebenarnya dari rumah aku udah ngayal pengen naik wisata air ini berdua Mas Met. Foto-foto berdua sambil mengayuh kano. Sayang hari itu panas terik. Mas Met bilang “Lain kali aja.” Ok deh, aku anggap kalimat itu adalah janji bahwa kami akan ke sini lagi. Yeay!!!

Berapa biaya wisata air?

Speed boat untuk 6 orang Rp 300.00, sedang untuk 8 orang Rp 400.000 per perahu. Kalau cuma berdua dan kuat ngayuh, sewa kano aja. Rp 100.000 untuk 45 menit.

P_20150926_143623

P_20150926_142906

Tiap papasan sama orang pasti ditangannya ada handphone atau tongsis. Semua sibuk berpoto-poto. Aku pun begitu. Hp sama sekali ga masuk tas. Siaga untuk berfoto.

Di bagian paling belakang mengarah ke pantai. Aku sih agak kurang suka sama pantai nya. Tapi jalan menuju pantai nya bagus buat dinikmatin. Sambil ga lupa foto-foto.

Selesai muterin hampir seluruh area TWA, kami pun kembali ke parkiran. Agak kaget karena sekarang parkiran cukup penuh. Mungkin ada baiknya buat yang mau ke sini jangan terlalu sore. Terutama yang bawa kendaraan sendiri.

IMG_20150926_160647

P_20150926_161753

Shalat ashar kembali di masjid depan. Katanya sih di dalam ada mushalla, tapi kok aku ga nemu ya. Atau alasan biar abis shalat di masjid bisa gegayaan foto-foto lagi 😀 Matahari sore itu cantik. Air sungai jadi berwarna keemasan. Aku pun langsung minta foto-foto berdua. Di bagian teras belakang masjid, dan bagian depan masjid. Di depan itu ada semacam dek. Aku sok sok duduk bergaya menatap jauh. Sambil mas Met menyiapkan tripod kesayangan, aku pun asik memoto pemandangan.  Sampai tiba-tiba ada suara gemericik air ga terlalu jauh dari tempat aku duduk. Aku menoleh ke arah suara. Dan apa yang diliat???? Biawak! Lagi asik aja nongolin kepala dari dalam air. Takut? Ya iyalah. Reflek aja berdiri dan matiin kamera hp. Dan sekarang nyesel kenapa juga ga motoin itu biawak ya.

Jadi, masih ragu buat ke Taman Wisata Alam Angke-Kapuk? Aku aja pengen lagi kok. Dari pada liburan ke mall, mending cari udara segar.

Taman Wisata Alam Angke Kapuk

Jl. Garden House, Penjaringan,  Jakarta 14470, Indonesia

Telp: 021-29033066

Jam buka: pagi hingga 18.00

Selamat berakhir pekan,

dianravi

7 Comments

    • Cocok buat pre-wed, post wed, atau pun foto piknik keluarga. Apalagi kalau sambil naik perahu. Kaya nya lebih asik tuh 🙂

  1. Dian…,aku udah kepengenan dari lama ke sini belum jadi juga..
    foto2mu keren banget …, bikin makin pengen

    • Ayo mba sempetin. Mumpung blom musim ujan nih. Biar puas foto-foto nya. Jangan lupa bawa lotion nyamuk yaaaaa :))

    • Iya enak mba 🙂 Lumayan wisata ga usah jauh-jauh. Satu hari pun selesai. Sampai rumah seger dan semangat lagi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *