Ngopi Ngopi Cantik di Warkop Modjok, Bandung

assalamu alaikum,Warung Modjok, Bandung

Baiklah, mulai sekarang sepertinya Bandung harus aku nobatkan sebagai pusatnya segala KEKINIAN. Paling tidak versi aku. Tempat gaul yang cantik dan instagramable sepertinya ga ada habisnya bermunculan di Bandung. Membuat list tujuan aku ke Bandung ga kunjung habis. Salah satunya warung kopi yang dikasih nama Warkop Modjok ini.

Lokasinya di Pinus Raya no 78 B Pondok Hijau. Kalau yang suka pake jalan tembus  dari Geger Kalong – Sersan Bajuri pasti lewatin tempat ini. Begitu juga aku, yang hampir tiap ke Bandung pasti akan lewatin Pondok Hijau. Maklum, rumah nenek ku berlokasi di Sersan Bajuri. Demi menghindari jalan Setiabudi yang seringkali macet aku lebih sering mengambil rute Pondok Hijau kalau dari Pasteur.

Aku tahu Warkop Modjok ini sekitar awal Desember tahun lalu. Awalnya lihat di instagram Dunia Kuliner Bandung yang memang sengaja aku follow demi nambahin list-list yang pengen aku samperin kalau lagi main ke Bandung. Tapi karena belum ada agenda ke Bandung, baru akhir Februari kemarin akhirnya aku kesampaian ngopi ngopi cantik di Warkop Modjok ini. Ga ga tanggunng-tanggung, 6 hari di Bandung 2 kali aku ke sana. Nyaris 3 kali sebelum pulang, kalau ga tiba-tiba aku kena serangan kram yang cukup parah sehingga terpaksa minta pulang langsung.

Warung Modjok, Bandung

Kunjungan pertama ke Warkop Modjok ini di hari pertama tiba di Bandung. Awalnya bingung mau berkelana kemana. Hari masih pagi karena aku nebeng mama yang memang harus kerja pagi-pagi. Janjian sama salah satu sepupu, Bunga namanya, mau ke Farmhouse (yes, another instagramable places at Bandung), tapi baru bisa setelah makan siang. Sepupu yang biasa bisa diajak main (Teh Mia) kebetulan ada janji hari itu, jadi ga bisa ikutan. Lagi bingung-bingungnya memutuskan mau kemana dulu, tau-tau Teh Mia wassap dengan pesan “Di, kamu ke Mamih aja dulu. Aku ga jadi meeting. Aku batalin aja. Mending kita main.” Ahhh, so sweat banget rasanya. Batalin janji karena mau main sama aku. Langsung berasa kaya orang penting *minta ditoyor*.

Ga kerasa perjalanan dari kantor mama ke rumah Mamih (panggilan aku buat nenekku), ternyata bikin perut terasa kosong. Padahal di kantor mama bolak-balik ditawarin makan tapi sok-sokan nolak. Akhirnya begitu Teh Mia juga sampai di rumah Mamih, langsung reqeust, kita makan siang di Warkop Modjok ya.  Padahal tadinya baru mau kesini hari Kamis setelah ikutan demo baking.

Mobil berhenti di pinggir jalan persis di sebrang Warkop Modjok. Dari tempat parkir tampak jelas cafe bangunan kayu yang tak terlalu besar tapi dengan halaman yang cukup luas. Tampaknya kesan hommie yang ingin ditunjukan oleh pemilik Warkop Modjok ini. Simple tapi cantik. Jauh dari kesan mewah, tapi terasa nyaman.

Warung Modjok, Bandung

Cafe yang baru grand opening awal Desember 2015 ini nyaris ga pernah sepi pengunjung. Harga makanan yang ditawarkan memang sangat ramah dompet sih. Ditambah interior cafe yang keren gini, siapa coba yang ga kepengen untuk kemari. Setiap sudutnya seakan memanggil untuk dijadikan tempat berfoto. 

Warung Modjok, Bandung

 

Warung Modjok, Bandung

 

Warung Modok, Bandung

Warung Modjok, Bandung

Mumpung hari agak cerah, aku dan Teh Mia memutuskan untuk duduk-duduk di luar.  Cara memesan di sini adalah pesan langsung di kasir dan bayar, kemudian nanti nama kita akan dipanggil kalau pesananannya sudah jadi. Masalahnya, nama Dian itu sangatlah pasaran. Pada kunjungan kedua, aku mendengar teriakan “Atas nama Dian!” sebagai yang bernama Dian, otomatis aku langsung meng”iya”kan dong. Tapi ketika kakang waiter nya datang dengan membawa yang bukan pesanan aku, aku pun langsung bilang “Eh ternyata bukan pesanan saya.” Wajar kan, yang penting ga diaku. Cuma yang ga enak, ada serombongan yang duduknya ga jauh dari aku mendengar kejadian itu dan mendadak komentar, “Enak banget ya bisa tinggal ngakuin pesenan orang. Kan udah dibayar.” Grrrr, mungkin mereka bercanda, tapi kok rasanya kaya minta dilempar bangku. Oke, besok-besok mungkin pakai nama palsu yang keren aja. 

Balik pada kunjungan pertama itu, aku memesan nasi dori dan lemon tea. Cuma karena keburu lapar, lupa deh kegiatan memoto makanan sebelum dimakan. Jadi, aku hanya bisa mempersembahkan foto sesudah makan. 

Warung Modjok, Bandung

Kunjungan kedua aku ke Warkop Modjok cuma selisih 2 hari kemudian. Kali ini bawa rombongan sepupu-sepupu dan ponakan, Teh Mia, Teh Lala, Bunga, dan Fay. Hari udah agak sore. Warkop Modjok terasa lebih ramai dari sebelumya. Dan karena kami sudah makan, kali ini kami hanya nongopi-ngopi cantik sambil berwelfie ria.

Warung Modjok, Bandung

Warung Modjok, Bandung

Warung Modjok, Bandung

Warung Modjok, Bandung

Overall, aku suka banget sama tempat ini. Cocok buat sekedar nongkrong-nongkrong dan ngobrol ngalor ngidul. Kalau ditanya masih akan ke sini lagi kah? Jawabannya adalah, insyaallah aku bakal ke sini lagi. Toh tempatnya juga ga jauh dari rumah Mamih tempat aku biasa bermalam kala lagi di Bandung. 

Kalau kalian gimana?Udah pernah ke sini? Mau juga berkunjung ke tempat yang cantik ini? Yuk, ceritain dong 🙂

Warkop Modjok

Pinus Raya no 78 B, Pondok Hijau, Bandung.

Salam NgoNgoCan aka Ngopi Ngopi Cantik

dianravi

2 Comments

  1. Noted, satu tempat lagi yang wajib dikunjungi kalo lagi ke Bandung. Tempatnya bagus dan instagramable banget, pas buat seseruan dan popotoan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *